Uncategorized

Kehidupan Lain di Palung Mariana

Challenger Deep di Palung Mariana adalah titik terdalam yang diketahui di lautan Bumi. Pada 2010, Pusat Pemetaan Pesisir & Laut Amerika Serikat mengukur kedalaman Challenger Deep pada 10.994 meter di bawah permukaan laut dengan perkiraan akurasi vertikal kurang lebih 40 meter.Pengukuran kedalaman pertama di Palung Mariana dilakukan oleh kapal survei Inggris HMS Challenger, yang digunakan oleh Angkatan Laut Kerajaan pada tahun 1875 untuk melakukan penelitian di parit tersebut. Kedalaman terbesar yang mereka catat saat itu adalah 8.184 meter.Pada tahun 1951, kapal Angkatan Laut Kerajaan lainnya, yang juga bernama ‘HMS Challenger’, kembali ke daerah tersebut untuk pengukuran tambahan, seperti dilansir Geology. Pada 2009, pemetaan sonar yang dilakukan oleh para peneliti di atas RV Kilo Moana, yang dioperasikan oleh University of Hawaii, menetapkan kedalaman 10.971 meter dengan potensi kesalahan kurang lebih 22 meter.

Holothurians Sepesies Baru di Palung Mariana

Menurut Live Science, ekspedisi ilmiah baru-baru ini telah menemukan kehidupan yang sangat beragam dalam kondisi laut yang paling dalam di Bumi alias Palung Mariana itu.Hewan yang hidup di bagian terdalam Palung Mariana bertahan hidup dalam kegelapan total dan tekanan ekstrem, kata Natasha Gallo, seorang mahasiswa doktoral slot garansi kekalahan
di Scripps Institution of Oceanography yang telah mempelajari rekaman video dari ekspedisi Cameron tahun 2012.

Makanan di Palung Mariana sangat terbatas, karena jurang yang dalam jauh dari daratan. Daun, kelapa, dan pepohonan jarang menemukan jalan ke dasar parit, kata Gallo, dan plankton mati yang tenggelam dari permukaan harus turun ribuan kaki untuk mencapai Challenger Deep.Sebaliknya, beberapa mikroba bergantung pada bahan kimia, seperti metana atau belerang, sementara makhluk lain melahap kehidupan laut di bagian bawah rantai makanan.Tiga organisme paling umum di dasar Palung Mariana adalah xenophyophores, amphipoda dan teripang kecil (holothurians), kata Gallo. Xenophyophores bersel tunggal menyerupai amuba raksasa, dan mereka makan dengan mengelilingi dan menyerap makanan mereka.

Amfipoda seperti udang yang biasa ditemukan di parit laut dalam. Holothurians mungkin spesies baru teripang yang aneh dan tembus cahaya.”Ini adalah beberapa holothurian terdalam yang pernah diamati, dan jumlahnya relatif melimpah,” kata Gallo. Para ilmuwan juga telah mengidentifikasi lebih dari 200 mikroorganisme berbeda dalam lumpur yang dikumpulkan dari Challenger Deep. Lumpur dibawa kembali ke laboratorium sicbo di lahan kering dalam tabung khusus, dan dengan susah payah disimpan dalam kondisi yang menyerupai hawa dingin dan tekanan yang tinggi.

دیدگاهتان را بنویسید

نشانی ایمیل شما منتشر نخواهد شد. بخش‌های موردنیاز علامت‌گذاری شده‌اند *